Bantuan
Free Tele x

Kenapa Varian Omicron Lebih Menular?

Ditinjau oleh dr. Alvin Saputra • 11 Jul 2022

Bagikan

Kenapa Varian Omicron Lebih Menular?

Virus Corona varian Omicron lebih menular daripada versi varian virus Corona sebelumnya, sebagian besar berkat mutasi pada protein pada permukaan virus yang dikenal sebagai protein spike.

Sementara data awal menunjukkan infeksi Omicron lebih ringan dari varian sebelumnya, namun masih dapat menyebabkan rawat inap dan kematian sehingga hingga saat ini masih banyak ahli yang meneliti virus varian Omicron.

Baca juga: Kenali Gejala Omicron Subvarian BA.4 dan BA.5

 

Virus Omicron

Rahasia peningkatan penularan virus omicron telah terbukti memang masih sulit dipahami. Protein spike tentu saja merupakan salah satu kunci virus ini dapat menular. Hal ini memungkinkan virus Omicron lebih menular hampir 10 kali lebih banyak daripada versi virus sebelumnya.

Dalam penelitian sebelumnya, para peneliti telah menunjukkan dengan tepat bagaimana mutasi tertentu telah meningkat dibandingkan varian lain. Misalnya, beberapa mutasi pada protein spike varian Delta membantu versi virus corona lebih mudah untuk mengambil protein manusia yang disebut ACE 2 atau lebih mudah untuk menyatu dengan sel manusia. Selain itu, virus Omicron terbagi menjadi beberapa mutasi sehingga memiliki banyak mutasi lain yang secara drastis mengubah cara varian berperilaku. 

Seperti versi lain dari virus Corona, Omicron terdiri dari tiga bagian identik yang menyatu dalam satu unit. Masing-masing bagian itu memiliki bagian seperti jari yang disambungkan yang disebut domain pengikatan reseptor yang menjangkau, seperti cabang mesin cakar, untuk menangkap ACE 2 dan menambatkan virus ke sel yang akan diinfeksinya. Banyak antibodi yang mencegah virus memasuki sel menargetkan jari-jari itu. Namun, virus Omicron dapat menyembunyikan bagian-bagian yang akan diserang antibodi.

Baca juga: 5 Fakta Covid-19 Yang Wajib Diketahui



Penularan Virus Omicron

Varian Omicron lebih menular daripada virus Delta, laporan kasus dari Afrika Selatan menunjukkan kasus COVID-19 dengan virus Omicron meningkat pesat dari 300 per hari menjadi 3.000 per hari selama periode dua minggu. Varian Omicron dianggap sebagai penyebar penyakit yang lebih efisien. 

Salah satu penjelasannya adalah bahwa lebih dari 30 mutasi Omicron terjadi pada protein spike virus, bagian yang menempel pada sel manusia, dan beberapa di antaranya diyakini meningkatkan kemungkinan infeksi. Jadi, bagian dari peningkatan transmisibilitas Omicron mungkin berasal dari kemampuannya untuk menghindari beberapa respons imun, terutama pada individu yang sebelumnya terinfeksi tetapi tidak divaksinasi.

 

Seberapa Parah Virus Omicron dapat Menular?

Keparahan penularan virus Omicron menurut data yang ada menunjukkan bahwa virus COVID-19 varian Omicron tidak begitu parah dibandingkan varian sebelumnya, menurut CDC. Namun, masih diperlukan lebih banyak data untuk memahami sepenuhnya potensi varian ini dalam menyebabkan penyakit parah, rawat inap, dan kematian yang masih bisa terjadi pada beberapa pasien. 

CDC telah mencatat bahwa lonjakan kasus dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam rawat inap dan kematian, seperti yang terjadi selama penyebaran varian virus lain di awal tahun, ketika perkiraan tingkat kematian naik lebih tinggi atau lebih tinggi daripada pada saat itu. Varian Delta melonjak pada musim gugur lalu. Baru-baru ini peningkatan infeksi varian Omicron disertai dengan peningkatan baru dalam rawat inap COVID-19.

 

Apakah Vaksinasi dapat Mencegah Omicron?

CDC mengatakan bahwa sementara infeksi dapat diminimalkan pada orang yang telah divaksinasi. Oleh karena itu, sangat penting untuk Anda mendapatkan vaksinasi dan tetap mencari informasi terbaru yang dapat melindungi anda terhadap Omicron. 

Walaupun setelah mendapatkan vaksin masih dapat terinfeksi virus Omicron, tetapi Anda tidak akan mengalami gejala yang parah dan memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk terhindar dari rawat inap dan juga kematian. Tidak seperti orang yang belum melakukan vaksin, mereka akan lebih mudah terinfeksi virus Omicron. Kemungkinan gejala serius yang terjadi pun lebih besar dibandingkan Anda yang sudah divaksin.

Baca juga: Pencegahan Penularan Virus Corona Subvarian BA.4 & BA.5

 

Tetap Terapkan Kampanye 3M dan Dapatkan Vaksinasi

Terakhir, kami menghimbau kepada masyarakat untuk menerapkan 3M secara tegas. Sebagai salah satu upaya memerangi varian virus COVID-19 adalah dengan menerapkan 3M. Selanjutnya, masyarakat disarankan untuk mendapatkan suntikan vaksin dan booster yang telah diinformasikan karena vaksin COVID-19 masih efektif melawan virus COVID-19 yang masuk ke dalam tubuh. Jika tidak divaksinasi, lanjutnya, varian apapun bisa menyebabkan kematian.

Memiliki pertanyaan? Anda bisa berkonsultasi lewat video call langsung dengan dokter terkait di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Playstore.

Tag :
Referensi

Science news. 2022. How omicron’s mutations make it the most infectious coronavirus variant yet. https://www.sciencenews.org/article/covid-coronavirus-omicron-variant-mutation-infectious#:~:text=The%20omicron%20variant%20of%20the,to%20mutations%20in%20spike%20protein.

Bagikan artikel ini