Bantuan
Free Tele x

Kenali Gejala Omicron Subvarian BA.4 dan BA.5

Ditinjau oleh dr. Alvin Saputra • 11 Jul 2022

Bagikan

Kenali Gejala Omicron Subvarian BA.4 dan BA.5

Seperti yang telah kita ketahui bahwa sejak pertama kali muncul, virus COVID-19 telah bermutasi atau berubah bentuk. Versi genetik baru yang terus muncul disebut varian. Sudah ada beberapa varian utama, seperti alfa dan delta, yang telah menyebabkan gelombang besar infeksi. Sub varian terbaru dari Omicron adalah sub varian BA.4 dan BA.5. 

 

Virus Omicron subvarian BA.4 dan BA.5 ini pertama kali ditemukan di Asia Afrika. Kedua sub varian virus corona ini ditambahkan ke daftar pemantauan World Health Organization (WHO) pada bulan Maret 2022, dan juga telah ditetapkan sebagai sub varian yang menjadi perhatian di Eropa. Gejala dan Penanganan omicron BA.4 dan BA.5 sebenarnya sama dengan varian virus COVID-19 lainnya. Dua sub varian baru virus Omicron ini menyebar sangat cepat hingga menyebabkan lonjakan baru COVID-19 di seluruh dunia. 

Apakah Omicron BA.4 dan BA.5 Berbahaya?

Para ahli tidak yakin seberapa keras negara akan terkena dampaknya. Virus Omicron BA.4 dan BA.5 Omicron tidak dianggap lebih mematikan daripada jenis COVID lainnya. Banyak orang telah membentuk kekebalan dari infeksi dan vaksinasi di masa lalu, yang membantu mengurangi risiko terinfeksi penyakit secara keseluruhan. Namun, sub varian baru ini tampaknya menyebar lebih mudah. Hal ini disebabkan karena sebagian kekebalan mungkin berkurang, tetapi juga karena mutasi yang dialami virus.

Omicron BA.4 dan BA.5 tampaknya dapat menginfeksi orang bahkan jika mereka baru saja mengalami infeksi Omicron jenis lain. Gelombang infeksi varian baru Omicron dapat menyebabkan lebih banyak rawat inap dan lebih banyak kematian.

Gejala serta Penanganan Omicron BA.4 dan BA.5

Tetap selalu waspada akan gejala yang mungkin Anda rasakan, bisa jadi Anda terjangkit virus Omicron BA.4 dan BA.5. Untuk itu, ketahui gejala dan penanganan omicron BA.4 dan BA.5 agar dapat diberikan penanganan lebih awal.

Baca juga: Apa itu Badai Sitokin, Penyebab Utama Kematian Pasien COVID-19

Gejala Virus Omicron BA.4 dan BA.5

Orang yang terinfeksi Omicron BA.4 dan BA.5 dapat merasakan gejala dengan gejala varian sebelumnya. Kehadiran dan keparahan gejala yang dirasakan seseorang dapat dipengaruhi oleh status vaksinasi COVID-19, adanya kondisi kesehatan lain, usia dan riwayat infeksi sebelumnya.

Orang yang terinfeksi virus COVID-19 memiliki berbagai gejala yang telah dilaporkan, mulai dari gejala ringan hingga penyakit parah. Gejala ini biasanya dapat muncul 2-14 hari setelah terpapar virus. Tanpa pandang bulu, siapapun dapat mengalami gejala ringan hingga berat jika sudah terkena infeksi.

Orang yang terpapar virus COVID-19 mungkin memiliki gejala seperti berikut ini:

  • Demam atau kedinginan.

  • Batuk.

  • Sesak napas atau kesulitan bernapas.

  • Kelelahan.

  • Nyeri otot atau tubuh.

  • Sakit kepala.

  • Hilangnya rasa atau bau baru.

  • Sakit tenggorokan.

  • Hidung tersumbat atau pilek.

  • Mual atau muntah.

  • Diare.

Daftar gejala di atas tidak mencakup semua kemungkinan gejala. Kami akan terus memperbarui daftar ini saat ada informasi terbaru lebih lanjut tentang COVID-19. Orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang yang memiliki kondisi medis yang parah seperti penyakit jantung, penyakit paru-paru atau penyakit diabetes tampaknya akan berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan komplikasi yang lebih serius dari penyakit COVID-19 ini. Oleh karena itu, diperlukan penanganan lebih cepat dan tepat.

Baca juga: Anak Terkena COVID-19, Berikut Penanganan Berdasarkan Usia Anak

 

Penanganan Omicron BA.4 dan BA.5

Sama dengan penanganan COVID-19 lainnya, pengobatan bertujuan untuk meringankan gejala pada kasus COVID-19 yang ringan, serta rawat inap untuk kasus COVID-19 sedang dan berat. Penderita COVID-19 dengan gejala ringan dapat melakukan isolasi mandiri (isoman), serta mengonsumsi obat-obatan pereda gejala seperti obat batuk, pilek dan demam.

Pencegahan Omicron BA.4 dan BA.5

Seperti varian COVID-19 lainnya, pencegahan Omicron BA.4 dan BA.5 juga dilakukan hal yang sama, yaitu dengan melakukan vaksinasi COVID-19. Risiko atau penyakit serius tertinggi tetap pada orang yang berusia lanjut atau yang memiliki kondisi kesehatan mendasar yang signifikan sehingga penanganan dengan vaksinasi akan diberikan kepada mereka terlebih dahulu.

Meskipun vaksin saat ini mungkin masih dapat membuat Anda terpapar virus COVID-19, tetapi vaksinasi masih merupakan garis pertahanan terbaik yang dapat diberikan. Berbagai vaksinasi yang tersedia telah mengurangi risiko gejala dan komplikasi penyakit parah terhadap varian COVID-19 utama lainnya, termasuk Delta, Alpha, Beta, dan Gamma. Vaksin ini termasuk seri utama, suntikan booster, dan dosis tambahan bagi mereka yang membutuhkannya. Begitu pula dengan Omicron BA.4 dan BA.5, jika telah melakukan vaksinasi akan mengurangi risiko gejala dan komplikasi penyakit parah lainnya.

Baca juga: Pencegahan Penularan Virus Corona Subvarian BA.4 & BA.5

Memiliki pertanyaan? Anda bisa berkonsultasi lewat video call langsung dengan dokter terkait di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Playstore.

Tag :
Referensi

CDC. 2022. Omicron Variant: What You Need to Know.  https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/variants/omicron-variant.html.

CDC. 2022. Symptoms of COVID-19. https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/symptoms-testing/symptoms.html

Webmd. 2022. Omicron Symptoms 2 Days Shorter Than Delta. https://www.webmd.com/lung/news/20220408/omicron-symptoms-two-days-shorter-than-delta.

The asean post. 2022. BA.4 And BA.5 Omicron: How Worried Should We Be?. https://theaseanpost.com/geopolitics/2022/jun/20/ba4-and-ba5-omicron-how-worried-should-we-be

Bagikan artikel ini