Bantuan
Free Tele x

Bahaya Gadget Bagi Kesehatan Mata

Ditinjau oleh dr. Nanda L Prasetya, MMSc • 11 Sep 2020

Bagikan

Ketahui Bahaya Gadget Bagi Kesehatan Mata

Bahaya gadget yang kita gunakan dapat berasal dari cahaya biru yang dikeluarkan melalui layarnya. Mulai dari televisi, telepon pintar, hingga tablet, kita seringkali tidak menyadari telah terpaku pada perangkat elektronik selama berjam-jam dalam sehari.

Cahaya biru yang bersinar dari layar perangkat elektronik, dapat berbahaya bagi kesehatan mata.

Meskipun eksposur cahaya biru dari layar dapat terbilang kecil dibandingkan dengan jumlah eksposur dari matahari, terdapat kekhawatiran mengenai efek jangka panjang dari paparan layar terutama ketika layar terlalu dekat dengan mata.

Mengapa Cahaya Biru Buruk Bagi Kesehatan Mata?

Mata manusia tidak mampu memblokir cahaya biru, sehingga hampir semua cahaya biru yang terlihat akan melewati bagian depan mata (kornea dan lensa) dan mencapai retina, sel-sel yang mengubah cahaya agar otak diproses menjadi gambar.

Paparan sinar biru yang berkelanjutan dari waktu ke waktu dapat merusak sel retina dan menyebabkan masalah penglihatan seperti degenerasi makula yang berkaitan dengan usia.

Hal ini juga dapat menyebabkan katarak, kanker mata, dan sebagainya. Menurut sebuah studi yang oleh National Eye Institute, anak-anak lebih rentan daripada orang dewasa karena mata mereka menyerap lebih banyak cahaya biru dari perangkat digital dibandingkan orang dewasa.

Paparan sinar biru sebelum tidur juga dapat mengganggu pola tidur karena sinar biru dapat memengaruhi proses tubuh dalam memproduksi melatonin, senyasa yang dibutuhkan untuk mengatur pola tidur.

Baca Juga: Sayangi Anak dengan Batasi Screen Time

Cahaya Biru Dapat Menyebabkan Mata Lelah (Eye Strain)

Cahaya biru  merupakan gelombang yang pendek dan berenergi tinggi sehingga lebih mudah untuk tersebar (scattered) dan menyebabkan penurunan fokus kontras terhadap penglihatan.

Hal ini menyebabkan mata berusaha untuk menghasilkan penglihatan yang lebih baik sehingga mata menjadi cepat lelah.

Orang-orang juga cenderung akan kurang berkedip ketika sedang menggunakan perangkat digital. Kebiasaan ini dapat berkontribusi terhadap mata kering dan mata lelah.

Tanda-tanda umum dari mata lelah antara lain sakit kepala, penglihatan kabur, serta sakit leher dan bahu. Menurut survei di Amerika, 27% hingga 35% orang Amerika melaporkan mengalami salah satu gejala ini setelah menggunakan perangkat elektronik.

 

Cukup sekian informasi yang dapat tim aido berikan, semoga bermanfaat.

Untuk mengetahui lebih lanjut seputar kesehatan, Anda bisa video call langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Play.

Baca Juga: Terapkan 6 Tips Untuk Merawat Kesehatan Mata!

 

Referensi:

https://www.nhs.uk/

Tag :
Bagikan artikel ini    

Subscribe newsletter kami!

Dapatkan informasi kesehatan terkini dan promo dari kami