Bantuan
Bantuan

Penyebab ASI Sedikit dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh dr. Juliana Ng • 10 Aug 2022

Bagikan

Penyebab ASI Sedikit dan Cara Mengatasinya

Banyak ibu khawatir apakah ia memproduksi ASI yang cukup untuk anaknya. Pasalnya ASI sangat berperan penting terhadap pertumbuhan bayi, sehingga Ibu merasakan kekhawatiran yang besar jika produksi ASI sedikit.

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi sedikitnya produksi ASI seperti masalah kesehatan pada ibu, masalah kesehatan pada bayi, asupan makanan ibu, penyakit dan beberapa faktor lain. Berikut ini merupakan ulasan lengkap yang dapat Anda pahami mengenai penyebab ASI sedikit serta bagaimana mengatasinya.

1. Ibu memiliki masalah kesehatan

Sejumlah kecil ibu baru mengalami kesulitan memproduksi ASI yang cukup karena alasan medis, yang meliputi:

  • Kehilangan darah yang berlebihan selama kelahiran atau sisa-sisa plasenta dapat menunda keluarnya ASI (yang biasanya terjadi sekitar tiga hari setelah kelahiran).

  • Riwayat sindrom ovarium polikistik (PCOS), diabetes, tiroid atau gangguan hormonal lainnya. Ibu dengan kondisi ini terkadang mengalami suplai ASI yang rendah.

  • Kondisi medis langka hipoplasia mammae, di mana tidak ada cukup jaringan kelenjar penghasil susu di dalam payudara.

  • Operasi payudara sebelumnya atau trauma payudara (meskipun banyak ibu yang telah menjalani operasi berhasil menyusui)

Jika salah satu dari kondisi ini berlaku untuk Anda, temui konsultan laktasi atau spesialis menyusui.

 

2. Ibu menggunakan kontrasepsi hormonal

Ibu menyusui yang minum pil KB hormonal dapat mengalami penurunan produksi ASI yang signifikan, terutama bila bayi berusia kurang dari 4 bulan. Disarankan untuk menggunakan metode KB alami untuk 6 bulan pertama, atau mengganti metode KB lainnya untuk menjaga kehamilan.

 

3. Ibu makan atau minum terlalu sedikit

Mungkin Anda tergoda untuk melakukan diet setelah melahirkan untuk menurunkan berat badan. Namun, pastikan untuk makan cukup untuk mengisi 500 kalori yang dibakar menyusui setiap hari. Pertimbangkan untuk makan camilan sehat di antara waktu makan untuk menutup kesenjangan kalori.

Hidrasi yang cukup juga penting untuk produksi ASI. Jumlah cairan yang masuk ke dalam tubuh Anda memengaruhi seberapa banyak ASI yang dapat Anda hasilkan. Minumlah segelas air setiap kali Anda menyusui agar Anda ingat untuk cukup minum.

4. Ibu sakit

Hanya terkena virus seperti flu, sakit tenggorokan, atau virus lainnya tidak akan mengurangi suplai ASI Anda. Namun, gejala terkait seperti kelelahan, diare, muntah, atau penurunan nafsu makan dapat mengganggu produksi ASI.

Penting untuk ibu meminta bantuan ketika Anda sakit, sehingga Anda dapat terus membuat ASI yang cukup untuk menyusui atau memompa untuk bayi. Dan pastikan untuk mendapatkan vaksin COVID-19 Anda yang telah terbukti aman dan efektif untuk pasien hamil dan menyusui.

5. Ibu mengonsumsi obat atau jamu tertentu

Pseudoephredine (bahan aktif dalam obat flu), metergin, bromokriptin atau sejumlah besar herbal seperti sage, peterseli atau peppermint dapat mempengaruhi ASI Anda. Jika Anda mendapati persediaan ASI Anda berkurang dan menyadari bahwa Anda telah meminum salah satu obat ini, tanyakan kepada dokter Anda tentang pengobatan alternatif untuk penyakit pilek Anda. Peningkatan menyusui dan mungkin pumping akan membantu Anda meningkatkan produksi ASI lagi.

6. Bayi kesulitan mengisap karena masalah anatomi 

Masalahnya mungkin bukan pasokan susu yang rendah, tetapi terletak pada si kecil; mungkin sulit baginya untuk mendapatkan ASI dari payudara Anda. Mungkin bayi memiliki kondisi medis seperti tongue tie yang membuat lidahnya kurang fleksibel, sehingga ia tidak bisa menggunakannya dengan baik untuk mengeluarkan ASI.

Periksakan bayi Anda untuk melihat apakah bayi Anda dapat menjulurkan lidahnya (di atas bibir bawahnya) dan bahwa ia menyentuhkannya ke langit-langit mulutnya saat menangis. Jika bayi memiliki tongue tie, selaput di bawah lidah dapat dipotong oleh dokter dan kemampuan bayi untuk menyusui akan meningkat dengan cepat.

Masalah lain juga dapat menyebabkan kesulitan mengisap (seperti bibir sumbing dan langit-langit mulut sumbing), jadi jika Anda menduga bayi Anda tidak menyusu dengan baik, hubungi ahli atau dokter Anda.

7. Ibu tidak menyusui di malam hari

Saat bayi mulai tertidur lelap sepanjang malam, atau ketika ia tidak terbangun karena lapar di malam hari, produksi ASI dapat berkurang. Tingkat prolaktin (hormon yang memberi sinyal pada payudara untuk memproduksi susu) juga lebih tinggi selama menyusui di malam hari, sehingga penurunan prolaktin secara keseluruhan juga dapat berkontribusi pada penurunan ASI. Sulit untuk menahan godaan untuk tidur lebih banyak, tetapi bagi banyak ibu, pemberian makan malam itu penting untuk menghindari suplai ASI yang rendah. Jika bayi mulai tertidur panjang di malam hari dan produksi ASI Anda menurun, pertimbangkan untuk menyusui kembali satu atau dua malam.

Baca juga: 6 Posisi Menyusui Bayi yang Benar yang Dapat Bunda Lakukan

8. Menjadwalkan pemberian makan dan/atau menggunakan empeng di antara waktu menyusui

Payudara Anda menghasilkan susu terus menerus, tetapi kecepatan produksi susu tergantung pada seberapa kosongnya payudara. Anda akan menghasilkan lebih banyak ASI saat payudara Anda hampir kosong, dan memproduksi lebih sedikit susu saat payudara sudah terisi.

Ketika Anda menjadwalkan menyusui tiga atau empat jam sekali, saat ia menangis Anda memberikan empeng untuk memperpanjang jeda, payudara Anda menjadi penuh untuk jangka waktu yang lebih lama. Hal ini dapat menghambat produksi ASI.

Bila bayi menyusu setiap memberikan tanda-tanda lapar, mereka cenderung menyusu lebih sering, sehingga payudara Anda lebih sering kosong dan terus memproduksi susu.

 

9. Ibu menggunakan anestesi epidural atau bayi menderita jaundice

Ibu tidak selalu menyadari bahwa obat yang digunakan dalam persalinan, seperti anestesi epidural, dapat memengaruhi kemampuan bayi untuk menyusu dan menyusu secara efektif. Beberapa penelitian menunjukkan efek ini bertahan selama sebulan, tergantung pada obat yang digunakan dalam epidural dan lama waktu ibu menerimanya.

Hiperbilirubinemia adalah kondisi umum pada bayi baru lahir yang dapat membuat bayi Anda lebih mengantuk dari biasanya, sehingga ia tidak bangun untuk menyusu sesering yang seharusnya. Dalam kasus ini, Anda mungkin perlu memompa ASI Anda untuk membangun pasokan yang baik. Setelah bayi Anda sehat kembali, ia mungkin akan mulai menyusui dengan baik.

 

10. Bayi diberikan susu formula

Pada beberapa minggu pertama, karena kurangnya produksi ASI, beberapa ibu yang memberikan susu formula untuk mencukupi kebutuhan si kecil. Pemberian susu formula dapat membuat payudara Anda memproduksi lebih sedikit ASI.

Ketika bayi diberi susu formula, maka secara alami ia akan minum lebih sedikit ASI dari payudara, dan payudara merespons dengan memproduksi lebih sedikit ASI. Jika pemberian susu formula diperlukan, sebaiknya ibu melakukan pumping agar dapat membantu meningkatkan volume produksi ASI. Memompa ASI memberi tahu tubuh untuk terus memproduksi susu, bahkan jika bayi tidak menyusu pada saat itu.

Baca juga: Manfaat ASI untuk Bayi Baru Lahir hingga Usia 6 Bulan

 

11. Ibu merasa stres atau cemas

Stres adalah pembunuh pasokan ASI paling utama, terutama dalam beberapa minggu pertama setelah melahirkan. Antara kurang tidur dan menyesuaikan dengan jadwal bayi, peningkatan kadar hormon tertentu seperti kortisol dapat secara dramatis mengurangi suplai ASI Anda.

Beberapa tahun terakhir hidup melalui pandemi COVID-19 tentu meningkatkan kecemasan bagi banyak ibu hamil dan keluarga dengan anak kecil. Kecemasan ibu bertambah akibat masalah produksi ASI yang dapat meningkatkan stres.

Meskipun menyusui itu penting, kesehatan mental adalah kunci untuk merawat bayi dengan benar. Jika Anda atau orang yang Anda cintai memperhatikan bahwa Anda mengalami gejala stres, kecemasan, atau depresi pasca melahirkan, penting untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda dan mendapatkan perawatan yang memadai.

Banyak ibu baru ingin melakukan semuanya sendiri, tetapi sebaiknya Anda mencari dan menerima bantuan dari pasangan, anggota keluarga, dan teman-teman Anda, sehingga Anda dapat beristirahat, memulihkan, dan mempertahankan suplai ASI yang cukup untuk bayi Anda. Mereka tidak dapat menyusui bayi, tetapi mereka dapat membantu memasak, mencuci pakaian, pekerjaan rumah tangga, dan menjalankan tugas.

Bila ibu khawatir mengenai jumlah ASI yang dihasilkan, Anda dapat menghubungi petugas kesehatan seperti dokter, bidan dan konselor laktasi pilihan Anda atau Anda dapat berkonsultasi lewat video call langsung dengan dokter terkait di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Playstore.

Baca juga: Manfaat ASI untuk Bayi Baru Lahir hingga Usia 6 Bulan

 

Ingin penjelasan lebih detail oleh dokter? Pesan konsultasi sekarang!

Doctor

Spesialis Anak

Mulai dari IDR 235.000

Pesan Sekarang
Tag :
Asi
Referensi
  1. Verywell Family. Causes of a Low Breast Milk Supply and What You Can Do About It. Diakses pada 2022.

  2. Today’s Parents. 10 reasons for low milk supply when breastfeeding. Diakses pada 2022.

  3. Medela. Too little breast milk? How to increase low milk supply. Diakses 2022.

  4. Mayoclinic. What causes a low milk supply during breast-feeding? Diakses pada 2022.

Bagikan artikel ini    

Ingin penjelasan lebih detail oleh dokter? Pesan konsultasi sekarang!

Doctor

Spesialis Anak

Mulai dari IDR 235.000

Pesan Sekarang