Bantuan
Free Tele x

Kacamata Anti radiasi: Apakah Terbukti Secara Ilmiah?

Ditinjau oleh dr. Nanda L Prasetya, MMSc • 23 Apr 2021

Bagikan

Karena pandemi ini, banyak orang yang menghabiskan waktu menatap laptop dan layar digital lainnya. Akibatnya, lebih banyak orang memesan kacamata anti cahaya biru atau anti radiasi, meskipun kurangnya bukti yang meyakinkan bahwa kacamata tersebut benar-benar mengurangi kelelahan mata atau melindungi dari efek cahaya biru.

Tapi apakah mereka benar-benar berfungsi? 

Kacamata anti cahaya biru adalah produk yang baru, tidak banyak penelitian yang dapat menunjukkan manfaatnya.

American Academy of Ophthalmology menyatakan bahwa kamu tidak membutuhkannya dan telah mencatat bahwa tidak merekomendasikan jenis kacamata khusus apa pun untuk pengguna komputer. Organisasi tersebut mengatakan cahaya biru dari perangkat digital tidak menyebabkan penyakit mata dan bahkan tidak menyebabkan kelelahan mata. Masalah yang dikeluhkan orang hanya disebabkan oleh penggunaan perangkat digital yang berlebihan, katanya.

Di Inggris, College of Optometrists mengatakan, “Bukti ilmiah terbaik yang ada saat ini tidak mendukung penggunaan lensa anti cahaya biru pada populasi umum untuk meningkatkan kinerja visual, mengurangi gejala kelelahan mata atau ketidaknyamanan visual, meningkatkan kualitas tidur kualitas atau menjaga kesehatan makula. "

Tetapi beberapa ahli mata percaya bahwa mereka memiliki manfaat.

Greg rogers, ahli kacamata senior, mengatakan bahwa dia telah melihat manfaat kacamata biru muda di antara pelanggan toko. Staf bertanya kepada klien berapa banyak waktu yang mereka habiskan di depan layar setiap hari. Jika 6 jam atau lebih, beberapa jenis teknik reduksi cahaya biru disarankan, baik itu kacamata atau layar khusus untuk monitor komputer.

Blue Light Ada di Mana-Mana

Kami mendapatkan banyak cahaya biru sebelum kehidupan digital modern dimulai. Sebagian besar berasal dari matahari. Tapi gadget seperti televisi, smartphone, laptop, dan tablet yang memenuhi kehidupan modern memancarkan cahaya yang lebih terang, panjang gelombang lebih pendek (lebih kebiruan).

Dan karena pandemi, orang semakin sering menatap perangkat tersebut, menurut suatu survei 2.000 orang dewasa di Amerika Serikat dan 2.000 lainnya di Inggris.

Studi yang dipublikasikan pada Juni 2020, menemukan bahwa orang dewasa rata-rata menghabiskan 4 jam 54 menit di laptop sebelum penguncian dan 5 jam 10 menit setelahnya. Mereka menghabiskan 4 jam dan 33 menit di smartphone sebelum lockdown dan 5 jam dan 2 menit setelahnya. Waktu untuk menonton televisi dan bermain game juga naik.

Seorang dokter mata dan profesor oftalmologi di Emory University, setuju bahwa penelitian sejauh ini menunjukkan penggunaan digital yang berlebihan, bukan cahaya biru, yang menyebabkan masalah mata. Tetapi beberapa pasien yang memakai kacamata cahaya biru melaporkan lebih sedikit kelelahan mata, lapornya.

Membantu untuk tidur

Argumen lain yang mendukung kacamata biru adalah bahwa kacamata membantu kamu tidur lebih nyenyak di malam hari. Para peneliti setuju bahwa cahaya biru dari perangkat led seperti ponsel cerdas atau laptop menahan produksi melatonin yang memicu tidur.

Sebuah studi tahun 2017 yang dilakukan oleh University of Houston menemukan bahwa peserta yang memakai kacamata menunjukkan sekitar 58% peningkatan kadar melatonin malam hari mereka. “Dengan menggunakan kacamata pemblokir cahaya biru, kita dapat meningkatkan kualitas tidur dan tetap menggunakan perangkat kita. Itu bagus, karena kita masih bisa produktif di malam hari, "kata seorang profesor di College of Optometry.

American Academy of Ophthalmology menyatakan bahwa kita tidak perlu mengeluarkan uang ekstra untuk kacamata biru untuk meningkatkan kualitas tidur, cukup kurangi waktu layar malam.

Istirahatkan mata kamu

Jika kamu khawatir tentang bagaimana komputer dan layar pemancar cahaya biru lainnya memengaruhi mata kamu, kamu dapat menemukan kelegaan tanpa kacamata khusus. American Academy of Ophthalmology dan organisasi terkait penglihatan lainnya mendesak moderasi dalam penggunaan layar. Kebanyakan dari mereka merekomendasikan untuk mengadopsi aturan 20-20-20. Artinya, setiap 20 menit, kamu akan melihat objek setidaknya sejauh 20 kaki selama 20 detik.

American Academy of Ophthalmology juga merekomendasikan untuk mengambil langkah-langkah berikut:

  • Sesuaikan tempat duduk kamu, atau posisi komputer kamu, sehingga mata kamu berada sekitar 25 inci dari layar. Posisikan layar sehingga kamu menatap sedikit ke bawah.

  • Gunakan filter layar matte pada layar untuk mengurangi silau.

  • Gunakan air mata buatan saat mata kamu terasa kering.

  • Perhatikan pencahayaan di ruangan tempat kamu bekerja. Kamu dapat mencoba meningkatkan kontras layar kamu.

Cukup sekian informasi dari tim Aido, semoga bermanfaat. Simak juga artikel kesehatan lainnya hanya di Aido.

Referensi

1.     Ellis R. Pandemic Screen Time: Will Blue Light Glasses Help? [Internet]. WebMD. [cited 2021 Feb 3]. Available from: https://www.webmd.com/lung/news/20210115/do-blue-light-glasses-work

2.     Debunking blue light glasses claims to focus on proven eye issues [Internet]. TMC News. 2020 [cited 2021 Feb 3]. Available from: https://www.tmc.edu/news/2020/01/debunking-blue-light-glasses-claims-to-focus-on-proven-eye-issues/

3.     Protect your eyes from harmful light [Internet]. Mayo Clinic Health System. [cited 2021 Feb 3]. Available from: https://www.mayoclinichealthsystem.org/hometown-health/speaking-of-health/protect-your-eyes-from-harmful-light

Bagikan artikel ini    

Subscribe newsletter kami!

Dapatkan informasi kesehatan terkini dan promo dari kami