Bantuan
Free Tele x

Obat

Laktulosa

Ditinjau oleh • 03 Jun 2021

Bagikan

Laktulosa

Nama Dagang: Constipen, Constuloz, Dulcolactol, Duphalac, Graphalac, Lacons, Lactofid, Lactulax, Lactulose, Opilax, dan Pralax.


Laktulosa adalah sejenis gula. Itu dipecah di usus besar menjadi asam ringan yang menarik air ke usus besar, yang membantu melunakkan tinja.


Golongan : Laksatif (obat pencahar)

Kategori : Obat Resep

Manfaat : Meringankan konstipasi (sembelit)

dan mencegah ensefalopati hepatikum

Bentuk : Sirup

Dikonsumsi oleh : Anak-anak dan Dewasa


Laktulosa digunakan untuk mengobati sembelit kronis. Laktulosa terkadang digunakan untuk mengobati atau mencegah kondisi tertentu pada otak yang disebabkan oleh gagal hati, yang dapat menyebabkan kebingungan, masalah dengan memori atau pemikiran, perubahan perilaku, tremor, perasaan mudah marah, masalah tidur, kehilangan koordinasi, dan kehilangan kesadaran.

Laktulosa juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan.

Informasi penting


  • Anda tidak boleh menggunakan obat ini jika Anda sedang menjalani diet khusus rendah galaktosa (gula susu).
  • Sebelum mengambil laktulosa, beri tahu dokter Anda jika Anda menderita diabetes atau jika Anda perlu menjalani tes usus jenis apa pun menggunakan teropong (seperti kolonoskopi).
  • Mungkin diperlukan waktu hingga 48 jam sebelum Anda buang air besar setelah mengonsumsi laktulosa.
  • Hentikan penggunaan laktulosa dan hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami diare yang parah atau berkelanjutan.
  • Bentuk cair laktulosa bisa menjadi berwarna sedikit lebih gelap, tapi ini adalah efek yang tidak berbahaya. Namun, jangan gunakan obat jika menjadi sangat gelap, atau jika teksturnya menjadi lebih tebal atau lebih tipis.
  • Jika Anda menggunakan laktulosa dalam jangka waktu lama, dokter Anda mungkin ingin Anda melakukan tes darah sesekali. Jangan lewatkan janji yang dijadwalkan.

Sebelum minum obat ini


Anda tidak boleh menggunakan obat ini jika Anda sedang menjalani diet khusus rendah galaktosa (gula susu).

Untuk memastikan Anda dapat mengonsumsi laktulosa dengan aman, beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki kondisi medis lain, terutama: diabetes; atau jika Anda perlu menjalani semua jenis tes usus menggunakan teropong (seperti kolonoskopi).

Kategori kehamilan FDA B. Obat ini diperkirakan tidak berbahaya bagi bayi yang belum lahir. Katakan kepada dokter Anda jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil selama perawatan.

Tidak diketahui apakah laktulosa masuk ke dalam ASI atau dapat membahayakan bayi yang menyusui. Jangan gunakan obat ini tanpa memberi tahu dokter Anda jika Anda sedang menyusui bayi.

Bagaimana saya harus mengonsumsi laktulosa?


  • Ambil persis seperti yang ditentukan oleh dokter Anda. Jangan mengambil dalam jumlah yang lebih besar atau lebih kecil atau lebih lama dari yang direkomendasikan. Ikuti petunjuk pada label resep Anda.
  • Takar obat cair dengan sendok takar atau cangkir takar khusus, bukan sendok makan biasa. Jika Anda tidak memiliki alat pengukur dosis, tanyakan pada apoteker Anda.
  • Bentuk cair laktulosa bisa menjadi berwarna sedikit lebih gelap, tapi ini adalah efek yang tidak berbahaya. Namun, jangan gunakan obat jika menjadi sangat gelap, atau jika teksturnya menjadi lebih tebal atau lebih tipis.
  • Bubuk laktulosa harus dicampur dengan setidaknya 4 ons air. Anda juga dapat menggunakan jus buah atau susu untuk membuat obat terasa lebih enak.
  • Mungkin diperlukan waktu hingga 48 jam sebelum Anda buang air besar setelah mengonsumsi laktulosa.
  • Jika Anda menggunakan laktulosa dalam jangka waktu lama, dokter Anda mungkin ingin Anda melakukan tes darah sesekali. Jangan lewatkan janji yang dijadwalkan.
  • Simpan laktulosa pada suhu kamar jauh dari kelembaban dan panas.

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?


Ambil dosis yang terlewat segera setelah Anda ingat. Lewati dosis yang terlewat jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya yang dijadwalkan. Jangan minum obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat.

Apa yang terjadi jika saya overdosis?


Gejala overdosis mungkin termasuk kebingungan, detak jantung tidak merata, rasa haus yang ekstrem, peningkatan buang air kecil, ketidaknyamanan kaki, dan kelemahan otot atau perasaan lemas.

Apa yang harus saya hindari saat mengonsumsi laktulosa?


Hindari penggunaan antasida tanpa nasihat dokter Anda. Gunakan hanya jenis antasid yang direkomendasikan dokter Anda. Beberapa antasida dapat mempersulit tubuh Anda untuk menyerap laktulosa.

Efek samping laktulosa


Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki salah satu dari tanda-tanda reaksi alergi ini: gatal-gatal; sulit bernapas; pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.


Berhenti menggunakan laktulosa dan hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami diare yang parah atau berkelanjutan.


Efek samping yang kurang serius mungkin termasuk

  • kembung, gas;
  • sakit perut;
  • diare; atau
  • mual, muntah.

Informasi dosis laktulosa


Dosis Dewasa Biasa untuk Sembelit - Kronis:

  • 15 mL secara oral sekali sehari.


Dosis Dewasa Biasa untuk Sembelit - Akut:

  • Dosis awal: 15 mL per oral sekali sehari. Terapi harus dilanjutkan sampai fungsi usus normal kembali.
  • Dosis Dewasa Biasa untuk Ensefalopati Hepatik:
  • Dosis awal: 30 mL secara oral 3 kali sehari atau
  • 300 mL dalam 700 mL air atau normal saline sebagai enema dipertahankan selama 30 sampai 60 menit setiap 4 sampai 6 jam.
  • Dosis pemeliharaan: 30 sampai 45 mL secara oral 3 kali sehari.


Dosis Pediatrik Biasa untuk Ensefalopati Hepatik:

  • Bayi: 1,7 sampai 6,7 g / hari (2,5 sampai 10 mL) secara oral setiap hari dibagi dalam 3 sampai 4 dosis. Sesuaikan dosis untuk menghasilkan 2 hingga 3 tinja lunak per hari.
  • Anak-anak: 26,7 hingga 60 g / hari (40 hingga 90 mL) secara oral setiap hari dibagi dalam 3 hingga 4 dosis. Sesuaikan dosis untuk menghasilkan 2 hingga 3 tinja lunak per hari.


Dosis Pediatrik Biasa untuk Sembelit - Kronis:

  • Anak-anak: 0,7 sampai 2 g / kg / hari (1 sampai 3 mL / kg / hari) secara oral dalam dosis terbagi setiap hari; umumnya dianjurkan tidak melebihi maksimal dewasa 40 g / hari (60 mL / hari).

Obat lain apa yang akan mempengaruhi laktulosa?


Mungkin ada obat lain yang dapat berinteraksi dengan laktulosa. Beri tahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda gunakan. Ini termasuk produk resep, over-the-counter, vitamin, dan herbal. Jangan memulai pengobatan baru tanpa memberi tahu dokter Anda.


Baca Juga: 4 Bahan Alami untuk Membakar Lemak Perut


Referensi: 

  • https://www.mims.com/indonesia 
Bagikan artikel ini