Bantuan
Free Tele x

Obat

Haloperidol

Ditinjau oleh • 03 Jun 2021

Bagikan

Haloperidol

Nama Dagang: Haldol Decanoas, Dores, Govotil, Lodomer, dan Serenace.


Haloperidol adalah obat antipsikotik yang digunakan untuk mengobati skizofrenia. Haloperidol juga digunakan untuk mengontrol motorik dan gangguan bicara pada orang dengan sindrom Tourette. 


Golongan : Antipsikotik

Kategori : Obat Resep

Bentuk : Suntik, tablet, obat tetes

Dikonsumsi oleh : Anak-anak usia 3 tahun keatas dan dewasa

Efek samping 

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi: gatal-gatal; sulit bernapas; pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.


Dosis tinggi atau penggunaan haloperidol jangka panjang dapat menyebabkan gangguan gerakan serius yang mungkin tidak dapat disembuhkan. Semakin lama Anda menggunakan haloperidol, semakin besar kemungkinan Anda mengalami gangguan ini, terutama jika Anda seorang wanita atau orang dewasa yang lebih tua.


Haloperidol juga dapat menimbulkan gerakan otot yang tidak terkontrol di wajah Anda (mengunyah, mengerutkan kening, gerakan lidah, berkedip atau gerakan mata), kejang otot di leher Anda, sesak di tenggorokan, kesulitan menelan, perubahan suasana hati atau perilaku yang cepat;, detak jantung cepat atau berdebar, dada Anda berdebar, sesak napas, dan pusing tiba-tiba (seperti Anda mungkin pingsan), batuk dengan lendir, nyeri dada, sesak napas, jumlah sel darah putih rendah - demam, menggigil, sariawan, luka kulit, sakit tenggorokan, batuk, kesulitan bernapas, reaksi sistem saraf yang parah - otot yang sangat kaku (kaku), demam tinggi, berkeringat, kebingungan, detak jantung cepat atau tidak seimbang, tremor, perasaan seperti Anda akan pingsan. 


Efek samping yang umum termasuk rasa kantuk, sakit kepala, pusing, sensasi berputar, gerakan otot yang tidak terkontrol, merasa gelisah atau cemas, masalah tidur (insomnia) atau pembesaran payudara, periode menstruasi tidak teratur.

Perhatian sebelum menggunakan

Anda tidak boleh menggunakan haloperidol jika Anda menderita penyakit Parkinson atau kondisi tertentu yang mempengaruhi sistem saraf pusat Anda. Haloperidol tidak disetujui untuk digunakan pada lanjut usia dengan psikosis terkait demensia karena dapat meningkatkan risiko kematian. 


Anda tidak boleh menggunakan haloperidol jika Anda alergi, atau jika Anda memiliki Penyakit Parkinson; atau kondisi tertentu yang mempengaruhi sistem saraf pusat Anda (seperti rasa kantuk yang parah, atau pemikiran yang melambat karena mengonsumsi obat-obatan lain atau minum alkohol). 


Beritahu dokter jika Anda pernah memiliki masalah jantung, angina (nyeri dada), sindrom long QT (pada Anda atau anggota keluarga), tekanan darah rendah, kejang, gangguan tiroid, kanker payudara; atau ketidakseimbangan elektrolit (seperti kadar kalium atau magnesium yang rendah dalam darah Anda), Jangan berhenti minum haloperidol tanpa nasihat dokter Anda. 


Menggunakan haloperidol dengan obat lain yang membuat Anda mengantuk dapat membuat Anda semakin mengantuk. Tanyakan kepada dokter Anda sebelum menggunakan obat opioid, pil tidur, pelemas otot, atau obat untuk kecemasan atau kejang.


Beritahu dokter Anda tentang semua obat-obatan Anda yang lain, terutama litium, rifampisin, obat untuk mengobati penyakit Parkinson, obat kejang; atau pengencer darah, misalnya warfarin.


Baca Juga: Pahami dan Atasi Perilaku Self Harm



Referensi :


  1. WebMD. Haloperidol. [cited December 3, 2020]. Available from: https://www.webmd.com/drugs/2/drug-8661/haloperidol-oral/details 

  2. Mayo Clinic. Haloperidol (oral route). [cited December 3, 2020]. Available from: https://www.mayoclinic.org/drugs-supplements/haloperidol-oral-route/description/drg-20064173 

  3. Drugs.com. Haloperidol. [cited December 3, 2020]. Available from: https://www.drugs.com/mtm/haloperidol.html

Bagikan artikel ini