Bantuan
Free Tele x

Obat

Isoniazid

Ditinjau oleh dr. Nanda L Prasetya, MMSc • 03 Jun 2021

Bagikan

Isoniazid

Nama Dagang: INH Ciba

Isoniazid merupakan obat antibiotik yang digunakan untuk mengobati penyakit tuberkulosis (TB), baik sebagai bagian dari terapi pada pasien TB aktif (di mana kuman sedang “aktif” dan memperbanyak diri), maupun pada pasien TB laten (di mana kuman sedang “non-aktif” alias “tidur”) untuk mencegah berubahnya kondisi menjadi TB aktif. 


Golongan : Antituberkulosis

Kategori : Obat resep

Manfaat : Mencegah dan mengobati tuberkulosis

Bentuk : Sirup dan tablet

Dikonsumsi oleh : Anak-anak dan dewasa


Isoniazid bekerja dengan menghambat pertumbuhan Mycobacterium tuberculosis, bakteri penyebab TB. Pada pasien TB aktif, isoniazid digunakan bersamaan dengan antibiotik lainnya seperti rifampisin, pirazinamid, dan etambutol. 

Nama dagang isoniazid di pasaran antara lain Inadoxin forte, Inha, Inoxin Isoniazid, dan INH-CIBA.

Aturan Pakai


Isoniazid dapat dikonsumsi melalui mulut maupun suntikan melalui otot (intramuskular). Isoniazid dapat dikonsumsi setiap hari atau 2-3 hari sekali dan sebaiknya dikonsumsi secara teratur, yaitu pada waktu yang sama (apabila dikonsumsi setiap hari) dan dikonsumsi pada hari yang sama setiap minggunya. 


Hal ini diharapkan dapat mencegah terjadinya kelupaan minum obat. Dosis isoniazid berbeda pada setiap orang, tergantung pada usia, berat badan, kondisi medis, dan respons individu terhadap terapi. 


Sebelum mengonsumsi isoniazid, perhatikan aturan konsumsi yang tertera pada kemasan obat dan arahan dari dokter. Isoniazid sebaiknya dikonsumsi saat perut kosong, yaitu satu jam sebelum makan atau dua jam setelah makan. Jika perlu mengkonsumsi obat lambung atau antasida, berilah jarak setidaknya satu jam setelah konsumsi isoniazid. 


Apabila mengonsumsi isoniazid dalam bentuk sirup, pastikan dosis sesuai dengan takaran pada sendok obat atau alat ukur lainnya, hindari mengukur dengan sendok karena sulit untuk memastikan ketepatan dosis obat. Meskipun gejala sudah membaik atau hilang, isoniazid dan obat-obatan TB lainnya harus tetap dikonsumsi dan hanya boleh dihentikan apabila diperbolehkan dokter. 


Menghentikan penggunaan isoniazid sebelum waktu yang ditentukan dapat menyebabkan bakteri penyebab TB lebih kebal terhadap pengobatan (resistensi antibiotik). Dokter biasanya akan turut meresepkan vitamin B6 pada penggunaan isoniazid untuk mencegah efek samping berupa gangguan pada sistem saraf.

Efek Samping


Pada penggunaan isoniazid, dapat timbul efek samping ringan seperti:

  • Mual dan muntah

  • Penurunan nafsu makan

  • Rasa tidak nyaman pada perut

  • Rasa lelah

  • Gangguan pada sistem saraf tepi


Segera hubungi dokter apabila efek samping terus berlangsung. Efek samping berat umumnya jarang terjadi, namun dapat timbul: 

  • Buang air kecil yang lebih sering

  • Gangguan penglihatan

  • Terjadinya memar atau perdarahan

  • Kejang

  • Perubahan suasana hati secara drastis

  • Reaksi alergi

Peringatan


Sebelum menggunakan isoniazid, beritahu dokter mengenai riwayat kesehatan Anda, terutama penyakit yang sedang diderita, riwayat alergi, riwayat konsumsi alkohol, dan apabila Anda sedang hamil atau menyusui. Penggunaan isoniazid dapat menyebabkan gangguan hati sehingga konsumsi alkohol sebaiknya dihentikan apabila akan mengkonsumsi obat ini. Pada ibu hamil, isoniazid perlu digunakan dengan hati-hati, namun cukup aman bagi ibu menyusui. Isoniazid sebaiknya dihindari pada pasien dengan gangguan fungsi hati, pankreatitis (radang pankreas), dan riwayat alergi obat isoniazid.


Referensi:

  1. Isoniazid [internet]. WebMD [cited 2020 Nov 22]. Available from: https://www.webmd.com/drugs/2/drug-8665/isoniazid-oral/details 

  2. Isoniazid [internet]. Medscape [cited 2020 Nov 22]. Available from: https://reference.medscape.com/drug/isoniazid-342564#5

Bagikan artikel ini    

Subscribe newsletter kami!

Dapatkan informasi kesehatan terkini dan promo dari kami