Obat

Famotidine

Ditinjau oleh Dr. Nanda L Prasetya, MMSc • 09 Jan 2022

Bagikan

Famotidine

Nama Dagang: Pepcid, Zantac 360, Act, Dyspep HB, Fluxid, Acid Controller

 

Famotidine digunakan untuk mengobati tukak lambung dan usus dan untuk mencegah tukak usus muncul kembali setelah sembuh. Obat ini juga digunakan untuk mengobati masalah perut dan tenggorokan (kerongkongan) tertentu, seperti esofagitis erosif, penyakit refluks gastroesofagus, dan sindrom Zollinger-Ellison. Famotidine termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai penghambat histamin (H2). Famotidine bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang diproduksi dalam lambung. Obat ini meredakan gejala seperti batuk yang tidak kunjung hilang, sakit perut, mulas, dan kesulitan menelan. 

 

Golongan : Penghambat histamin (H2-Blocker)

Kategori : Obat resep 

Manfaat : Menurunkan produksi asam lambung

Bentuk : Tablet/Kaplet dan injeksi

Dikonsumsi oleh : Dewasa dan anak-anak

Peringatan

Sebelum menggunakan famotidine, beritahukan kepada dokter jika Anda memiliki alergi terhadap famotidine atau pun memiliki alergi lain. Obat ini mungkin mengandung bahan tidak aktif yang dapat menyebabkan reaksi alergi. Laporkan juga kepada dokter mengenai riwayat kesehatan yang Anda miliki, terutama pada masalah sistem kekebalan tubuh, masalah ginjal, masalah hati, masalah paru-paru (misalnya, asma atau penyakit paru obstruktif kronik), dan masalah pencernaan lainnya (misalnya, tumor).

Beberapa gejala sebenarnya bisa menjadi tanda dari kondisi yang lebih serius. Dapatkan bantuan medis segera jika Anda mengalami: mulas dengan kepala terasa ringan/berkeringat/pusing, nyeri dada/rahang/lengan/bahu (terutama dengan sesak napas, keringat yang tidak biasa), dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Selain itu, segera dapatkan bantuan medis jika Anda memiliki tanda-tanda kondisi serius berikut: kesulitan/nyeri menelan makanan, muntah berdarah, muntah yang terlihat seperti bubuk kopi, tinja berdarah/hitam, mulas selama lebih dari 3 bulan, sering nyeri dada, sering mengi (terutama dengan mulas), mual/muntah, sakit perut.

Jangan gunakan untuk mengobati anak di bawah 12 tahun kecuali diarahkan oleh dokter. Pasien lanjut usia mungkin lebih sensitif terhadap efek samping obat ini, terutama perubahan mental/suasana hati (seperti kebingungan), kejang, atau kelelahan yang tidak biasa. 

Pada kehamilan, famotidine termasuk dalam kategori B. Penelitian terkait famotidine pada kehamilan hingga saat ini hanya ada studi pada hewan dan belum ada pada manusia. Dalam studi hewan tersebut dapat diketahui bahwa famotidine tidak memiliki risiko terhadap janin. Penggunaan famotidine pada ketika kehamilan diperbolehkan jika benar-benar dibutuhkan dan harus di bawah pengawasan dokter. 

Famotidine diketahui dapat terserap ke dalam Air Susu Ibu (ASI). Konsultasikan kepada dokter sebelum mengonsumsi obat ketika menyusui.    

Dosis dan Aturan Pakai

Famotidine banyak digunakan untuk mengobati berbagai kondisi. Dalam penggunaannya, setiap orang memiliki dosis dan durasi yang berbeda sesuai dengan kondisinya. Oleh karena itu, pastikan penggunaan famotidine dilakukan setelah konsultasi dan sesuai dengan anjuran dokter. 

 

  Dewasa

  • Ulkus peptikum 

Intravena: 20 mg 12 jam melalui injeksi selama 2 menit atau melalui infus selama 15-30 menit.

Oral: Dosis 40 mg setiap hari pada malam hari selama 4-8 minggu. Dosis pemeliharaan: 20 mg setiap hari di malam hari.

  • Penyakit refluks gastroesofagus

Oral: Dosis 20 mg dua kali sehari selama 6-12 minggu atau hingga 40 mg dua kali sehari jika ada erosi esofagus. Dosis pemeliharaan: 20 mg tawaran

  • Kondisi hipersekresi

Oral: Dosis  awal 20 mg setiap 6 jam, dapat meningkatkan dosis hingga 800 mg setiap hari, jika perlu.

  • Dispesis non-ulkus

Oral: Dosis 10-20 mg sebanyak 2 kali sehari

 

Anak

  • Ulkus peptikum 

Oral: Sebagai larutan oral, Dosis awal usia 1-16 tahun 0,5 mg/kg sebelum tidur atau dalam 2 dosis terbagi, dapat meningkatkan dosis hingga 40 mg setiap hari.

  • Penyakit refluks gastroesofagus

Intravena: Dosis awal yang dianjurkan untuk usia 1-16 tahun 0,25 mg/kg setiap 12 jam melalui injeksi selama 2 menit atau melalui infus selama 15 menit, dapat meningkatkan dosis hingga 40 mg setiap hari.

Oral: Dosis yang dianjurkan sebagai larutan oral: <3 bulan 0,5 mg/kg sekali sehari; 3 bulan-<1 tahun 0,5 mg/kg tawaran; 1-16 tahun 0,5 mg/kg tawaran hingga 40 mg tawaran.

 

Cara Menggunakan Obat

Minum obat ini melalui mulut dengan atau tanpa makanan seperti yang diarahkan oleh dokter Anda, biasanya sekali atau dua kali sehari. Jika Anda minum obat ini sekali sehari, biasanya diminum tepat sebelum tidur.

Dosis dan lama pengobatan didasarkan pada kondisi medis Anda dan respon terhadap terapi. Pada anak-anak, dosis juga dapat didasarkan pada berat badan. Anda juga dapat mengambil obat lain (misalnya, antasida) yang direkomendasikan oleh dokter Anda. 

Minum obat ini secara teratur untuk mendapatkan manfaat maksimal darinya. Untuk membantu Anda mengingat, minumlah pada waktu yang sama setiap hari. Jangan menambah dosis atau meminumnya lebih sering dari yang ditentukan. Jangan berhenti minum obat ini tanpa persetujuan dokter karena dapat menunda penyembuhan maag.

Jika Anda menggunakan famotidine untuk pengobatan sendiri gangguan pencernaan asam atau mulas, minum 1 tablet melalui mulut dengan segelas air sesuai kebutuhan. Untuk mencegah sakit maag, minum 1 tablet melalui mulut dengan segelas air 15-60 menit sebelum makan makanan atau minuman yang menyebabkan sakit maag. Jangan gunakan lebih dari 2 tablet dalam 24 jam kecuali diarahkan oleh dokter Anda. Jangan mengambil lebih dari 14 hari berturut-turut tanpa berbicara dengan dokter Anda.

Beri tahu dokter Anda jika kondisi Anda tidak membaik atau memburuk.

 

Cara Penyimpanan

Simpan obat dalam wadahnya, tertutup rapat, dan jauh dari jangkauan anak-anak untuk mencegah keracunan pada anak. Simpan pada suhu kamar yang jauh dari panas dan kelembaban. Obat-obat yang tidak dibutuhkan harus dibuang dengan cara khusus untuk memastikan bahwa hewan peliharaan, anak-anak, dan orang lain tidak mengonsumsinya. 

Kontraindikasi

Famotidine tidak boleh diberikan pada pasien hipersensitivitas terhadap Famotidine. 

Efek Samping

Efek samping, seperti sakit kepala, sembelit, atau diare dapat terjadi. Jika salah satu dari efek ini bertahan atau memburuk, beri tahu dokter atau apoteker Anda segera.

Beri tahu dokter Anda segera jika Anda memiliki efek samping yang serius, termasuk: mudah memar/berdarah, tanda-tanda infeksi (seperti sakit tenggorokan yang tidak kunjung hilang, demam, kedinginan), perubahan mental/suasana hati (misalnya, gelisah, kebingungan , depresi, halusinasi).

Segera dapatkan bantuan medis segera jika Anda mengalami efek samping yang sangat serius, termasuk: detak jantung cepat/lambat/tidak teratur, pusing parah, pingsan, kejang.

Reaksi alergi yang sangat serius terhadap obat ini jarang terjadi. Namun, segera dapatkan bantuan medis jika Anda melihat gejala reaksi alergi yang serius, termasuk: ruam, gatal/bengkak (terutama pada wajah/lidah/tenggorokan), pusing parah, kesulitan bernapas.

Cukup sekian informasi mengenai obat yang dapat tim aido berikan, semoga bermanfaat.

Untuk mengetahui lebih lanjut seputar kesehatan, Anda bisa video call langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Play.

Doctor

Ingin penjelasan lebih detail? Konsultasi dengan dokter sekarang!

Pesan Konsultasi
Tag :
Referensi
  • Famotidine. MIMS Indonesia. 
  • Famotidine. WebMD.
  • Ezetimibe. MayoClinic.
Bagikan artikel ini    
Doctor

Ingin penjelasan lebih detail? Konsultasi dengan dokter sekarang!

Pesan Konsultasi