Obat

Ertapenem

Ditinjau oleh Dr. Nanda L Prasetya, MMSc • 28 Dec 2021

Bagikan

Ertapenem

Nama Dagang: Invanz

Ertapenem merupakan antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi parah pada kulit, paru-paru, perut, panggul, dan saluran kemih. Ini juga digunakan untuk mencegah infeksi pada orang yang menjalani jenis operasi tertentu.

 

Ertapenem disuntikkan ke dalam otot atau ke pembuluh darah melalui infus. Anda mungkin akan ditunjukkan cara menggunakan suntikan di rumah. Jangan menyuntikkan sendiri ertapenem jika Anda tidak sepenuhnya memahami cara memberikan suntikan dan membuang dengan benar jarum suntik bekas, semprit, selang intravena, dan barang-barang lain yang digunakan untuk menyuntikkan obat.

 

Golongan : Obat Carbapenem

Kategori : Obat resep

Manfaat : Meredakan infeksi bakteri

Bentuk : Obat Suntik

Dikonsumsi oleh : Dewasa & Anak-anak

 

Peringatan

Sebelum menggunakan ertapenem, beritahu dokter atau apoteker Anda jika Anda alergi terhadap obat antibiotik atau ke karbapenem lain (seperti imipenem); atau penisilin atau sefalosporin; atau jika Anda memiliki alergi lain. Sebelum mendapatkan ertapenem melalui suntikan ke otot, beritahu juga dokter atau apoteker Anda jika Anda alergi terhadap anestesi lokal jenis amida (seperti lidokain). Produk ini mungkin mengandung bahan yang tidak aktif, yang dapat menyebabkan reaksi alergi atau masalah lain. Bicaralah dengan apoteker Anda untuk lebih jelasnya.

 

Sebelum menggunakan obat ini, beritahu dokter atau apoteker riwayat kesehatan Anda, terutama dari: gangguan otak (seperti kejang, cedera kepala, tumor), penyakit ginjal, penyakit lambung/usus (seperti kolitis).

 

Ertapenem dapat menyebabkan vaksin bakteri hidup (seperti vaksin tifoid) tidak berfungsi dengan baik. Jangan melakukan imunisasi/vaksinasi saat menggunakan obat ini kecuali jika dokter Anda memberitahu Anda.

 

Sebelum menjalani operasi, informasikan dokter atau dokter gigi Anda tentang semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat resep, obat bebas, dan produk herbal). Beri tahu dokter Anda jika Anda hamil sebelum menggunakan obat ini. Obat ini masuk ke dalam ASI. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menyusui.

 

Dosis dan Aturan Pakai

Dosis obat didasarkan pada kondisi medis Anda dan respons terhadap pengobatan. Pada anak-anak, dosisnya juga didasarkan pada usia dan berat badan.

 

Untuk efek terbaik, gunakan antibiotik ini pada waktu yang sama. Untuk membantu Anda mengingat, gunakan obat ini pada waktu yang sama setiap hari.

 

Terus gunakan obat ini sampai masa pengobatan yang ditentukan selesai, bahkan jika gejalanya hilang setelah beberapa hari. Menghentikan pengobatan terlalu dini dapat menyebabkan kembalinya infeksi.

 

Beri tahu dokter Anda jika kondisi Anda berlangsung lama atau memburuk.

 

Cara Menggunakan Obat

Baca Informasi Pasien jika tersedia dari apoteker Anda sebelum Anda mulai menggunakan ertapenem dan setiap kali Anda mendapatkan isi ulang. Jika Anda memiliki pertanyaan, tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda.

 

Obat ini diberikan melalui suntikan ke otot atau vena seperti yang diarahkan oleh dokter Anda, biasanya sekali atau dua kali sehari. Jika Anda menggunakan obat ini untuk mencegah infeksi, obat ini diberikan melalui suntikan ke pembuluh darah oleh profesional perawatan kesehatan. Ini diberikan seperti yang diarahkan oleh dokter Anda, biasanya 1 jam sebelum operasi Anda.

 

Jika obat ini diberikan melalui suntikan ke otot, ikuti petunjuk pabrik untuk mencampurnya dengan larutan lidokain 1 persen. Jangan gunakan larutan ini untuk injeksi ke pembuluh darah.

 

Jika Anda menggunakan obat ini di rumah, pelajari semua petunjuk persiapan dan penggunaan dari ahli kesehatan Anda. Sebelum menggunakan, periksa produk ini secara visual untuk partikel atau perubahan warna. Jika salah satunya ada, jangan gunakan cairan tersebut. Pelajari cara menyimpan dan membuang persediaan medis dengan aman.

 

Cara Penyimpanan

Obat ini jangan disimpan di suhu yang lebih dari 25°C. Penyimpanan yang disarankan adalah dalam lemari pendingin hingga 24 jam diikuti dengan pemberian dalam waktu 4 jam setelah dikeluarkan dari lemari pendingin.

 

Jangan membuang obat ke toilet atau menuangkannya ke saluran pembuangan kecuali diinstruksikan untuk melakukannya. Buang produk ini dengan benar ketika sudah kadaluarsa atau tidak lagi dibutuhkan. Konsultasikan dengan apoteker atau perusahaan pembuangan limbah setempat.

Kontraindikasi

INVANZ dikontraindikasikan pada pasien dengan hipersensitivitas yang diketahui terhadap komponen produk ini atau obat lain di kelas yang sama atau pada pasien yang menunjukkan reaksi anafilaksis terhadap beta-laktam.

 

INVANZ yang diberikan secara intramuskular dikontraindikasikan pada pasien dengan hipersensitivitas yang diketahui terhadap anestesi lokal jenis amida.

Efek Samping

Pembengkakan, kemerahan, nyeri, atau nyeri di tempat suntikan dapat terjadi. Sakit perut, sakit kepala, mual, muntah, atau diare juga dapat terjadi. Jika salah satu dari efek ini bertahan atau memburuk, informasikandokter atau apoteker Anda segera.

 

Ingatlah bahwa dokter Anda telah meresepkan obat ini karena dia menilai bahwa manfaatnya bagi Anda lebih besar daripada risiko efek sampingnya. Banyak orang yang menggunakan obat ini tidak memiliki efek samping yang serius.

 

Dapatkan bantuan medis segera jika Anda memiliki efek samping yang sangat serius, seperti kejang dan kelemahan yang tidak biasa.

 

Obat ini jarang menyebabkan kondisi usus yang parah (diare terkait Clostridium difficile) karena jenis bakteri resisten. Kondisi ini dapat terjadi selama pengobatan atau berminggu-minggu hingga berbulan-bulan setelah pengobatan dihentikan. Informasikan dokter Anda segera jika Anda mengalami: diare yang tidak berhenti, sakit/kram perut atau perut, darah/lendir pada tinja Anda.

 

Jangan gunakan obat anti-diare atau opioid jika Anda memiliki gejala-gejala ini karena produk ini dapat memperburuknya.

 

Penggunaan obat ini untuk waktu yang lama atau berulang dapat menyebabkan sariawan atau infeksi jamur baru. Hubungi dokter Anda jika Anda melihat bercak putih di mulut Anda, perubahan keputihan, atau gejala baru lainnya.

 

Reaksi alergi yang sangat serius terhadap obat ini jarang terjadi. Namun, segera dapatkan bantuan medis jika Anda melihat gejala reaksi alergi yang serius, seperti ruam, gatal/bengkak (terutama pada wajah/lidah/tenggorokan), pusing parah, dan kesulitan bernapas.

Cukup sekian informasi mengenai obat yang dapat tim aido berikan, semoga bermanfaat.

Untuk mengetahui lebih lanjut seputar kesehatan, Anda bisa video call langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Play.

Doctor

Ingin penjelasan lebih detail? Konsultasi dengan dokter sekarang!

Pesan Konsultasi
Tag :
Referensi
  • Kuti JL, Nicolau DP. Stability of Ertapenem 100 mg/mL at Room Temperature. Can J Hosp Pharm. 2016;69(3):256–9. 
  • Ertapenem Intravenous: Uses, Side Effects, Interactions, Pictures, Warnings & Dosing - WebMD [Internet]. [cited 2021 Jul 1]. 
  • Ertapenem Uses, Side Effects & Warnings [Internet]. Drugs.com. [cited 2021 Jul 1]. 
  • Invanz (Ertapenem Injection): Uses, Dosage, Side Effects, Interactions, Warning [Internet]. RxList. [cited 2021 Jul 1].
Bagikan artikel ini    
Doctor

Ingin penjelasan lebih detail? Konsultasi dengan dokter sekarang!

Pesan Konsultasi