Bantuan

Epoetin Alfa

Ditinjau oleh • 28 Dec 2021

Bagikan

Epoetin Alfa

Nama Dagang: Epoetin Alfa

 

Eritropoietin adalah bentuk protein dalam tubuh manusia yang membantu tubuh Anda memproduksi sel darah merah. Protein ini dapat berkurang ketika Anda mengalami gagal ginjal atau menggunakan obat-obatan tertentu. Ketika lebih sedikit sel darah merah diproduksi, Anda dapat mengembangkan kondisi yang disebut anemia.

 

Epoetin alfa digunakan untuk mengobati anemia yang disebabkan oleh kemoterapi pada orang dewasa dan anak-anak minimal 5 tahun. Epoetin alfa juga digunakan untuk mengobati anemia yang disebabkan oleh penyakit ginjal kronis pada orang dewasa dan anak-anak berusia minimal 1 bulan. Epoetin alfa juga digunakan untuk mengobati anemia pada orang dewasa yang memakai AZT untuk mengobati HIV (human immunodeficiency virus). Epoetin alfa juga digunakan untuk mengurangi kebutuhan transfusi sel darah merah pada orang dewasa yang menjalani jenis operasi tertentu. Epoetin alfa juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan ini.



Golongan : Rekombinan eritropoietin

Kategori : Obat keras

Manfaat : Pengobatan anemia pada pasien gagal ginjal atau kemoterapi

Bentuk : Injeksi

Dikonsumsi oleh : Dewasa

 

Peringatan

Anda tidak boleh menggunakan obat ini jika Anda alergi terhadap epoetin alfa atau darbepoetin alfa, atau jika:

  • Anda memiliki tekanan darah tinggi yang tidak diobati atau tidak terkontrol;

  • Anda menderita aplasia sel darah merah murni (PRCA, sejenis anemia) setelah menggunakan darbepoetin alfa atau epoetin alfa; atau

  • Anda menggunakan botol multi-dosis epoetin alfa dan Anda sedang hamil atau menyusui.

 

Jangan gunakan epoetin alfa dari vial multidosis saat memberikan obat kepada bayi. Botol multi-dosis mengandung bahan yang dapat menyebabkan efek samping yang serius atau kematian pada bayi yang sangat muda atau bayi prematur.

 

Epoetin alfa dapat mempercepat pertumbuhan tumor, atau mempersingkat waktu remisi atau kelangsungan hidup pada beberapa orang dengan jenis kanker tertentu. Bicarakan dengan dokter Anda tentang risiko dan manfaat menggunakan epoetin alfa.



Beri tahu dokter Anda jika Anda pernah mengalami:

  • Penyakit jantung, tekanan darah tinggi;

  • Serangan jantung, stroke, atau bekuan darah;

  • Gangguan kejang;

  • Fenilketonuria (PKU); atau

  • Penyakit ginjal (atau jika Anda menjalani dialisis).

 

Masih belum diketahui apakah obat ini akan membahayakan bayi yang belum lahir. Sebaiknya memberi tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil. Sebaiknya jangan menyusui saat menggunakan obat ini, dan setidaknya 2 bulan setelah dosis terakhir Anda. Sebaiknya juga anda tidak gunakan epoetin alfa dari botol multi-dosis jika Anda sedang hamil atau menyusui.

 

Epoetin alfa dibuat dari plasma manusia yang disumbangkan dan mungkin mengandung virus atau agen infeksi lainnya. Plasma yang disumbangkan diuji dan dirawat untuk mengurangi risiko kontaminasi, tetapi masih ada kemungkinan kecil untuk menularkan penyakit. Tanyakan kepada dokter Anda tentang kemungkinan risiko apa pun.

 

Dosis dan Aturan Pakai

Obat ini diberikan sebagai suntikan di bawah kulit atau ke dalam pembuluh darah seperti yang diarahkan oleh dokter Anda, biasanya 1 sampai 3 kali seminggu. Pasien yang mendapatkan obat ini sebelum operasi mungkin memiliki jadwal pemberian dosis khusus. Pasien hemodialisis harus menerima obat ini melalui suntikan ke pembuluh darah.

 

Cara Menggunakan Obat

Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan atau lembar instruksi. Dokter Anda mungkin sesekali mengubah dosis Anda. Gunakan obat persis seperti yang diarahkan. Epoetin alfa disuntikkan di bawah kulit, atau sebagai infus ke pembuluh darah. Penyedia layanan kesehatan dapat mengajari Anda cara menggunakan obat sendiri dengan benar.

 

Baca dan ikuti dengan seksama setiap Petunjuk Penggunaan yang diberikan bersama obat Anda. Jangan gunakan epoetin alfa jika Anda tidak memahami semua petunjuk penggunaan yang benar. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki pertanyaan. Persiapkan suntikan Anda hanya ketika Anda siap untuk memberikannya. Jangan gunakan jika obat telah berubah warna atau memiliki partikel di dalamnya. Hubungi apoteker Anda untuk mendapatkan obat baru.

 

Jangan kocok epoetin alfa karena pengocokan dapat merusak obat tersebut. Hubungi dokter Anda jika Anda merasa lemah, lelah, atau pusing. Ini mungkin tanda bahwa tubuh Anda berhenti merespons epoetin alfa. Anda mungkin perlu sering melakukan tes medis untuk memastikan obat ini tidak menimbulkan efek berbahaya. Suntikan Anda mungkin tertunda berdasarkan hasil.

 

Anda mungkin diberikan obat lain untuk membantu mencegah efek samping yang serius. Tetap gunakan obat-obatan ini selama dokter Anda meresepkannya. Jika Anda memerlukan pembedahan, beri tahu ahli bedah sebelumnya bahwa Anda dalam konsumsiepoetin alfa. Anda mungkin perlu menggunakan obat untuk mencegah pembekuan darah.

 

Epoetin alfa hanya bagian dari program perawatan lengkap yang mungkin juga termasuk diet khusus. Ikuti instruksi dokter Anda dengan sangat cermat. Simpan di lemari es dan terlindung dari cahaya. Jangan membekukan epoetin alfa, dan membuang obat jika sudah membeku.

 

Setiap vial (botol) sekali pakai obat ini hanya untuk sekali pakai. Buang setelah sekali pakai, meskipun masih ada obat yang tertinggal di dalamnya. Buang obat sisa dalam botol multi-dosis 21 hari setelah penggunaan pertama. Gunakan jarum dan spuit hanya sekali, lalu masukkan ke dalam wadah "tajam" tahan tusukan. Ikuti undang-undang negara bagian atau lokal tentang cara membuang wadah ini. Jauhkan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

 

Cara Penyimpanan

Obat epoetin alfa sebaiknya disimpan di lemari es dan terlindung dari cahaya. Jangan membekukan epoetin alfa, dan membuang obat jika sudah membeku. Simpan obat pada suhu 36°F hingga 46°F (2°C hingga 8°C). Jangan membeku. Jangan goyang. Jangan gunakan Epogen yang telah dikocok atau dibekukan. Simpan vial Epogen dalam karton aslinya sampai digunakan untuk melindungi dari cahaya.

 

Gunakan obat ini secara teratur untuk mendapatkan manfaat maksimal darinya. Untuk membantu Anda mengingat, gunakan pada hari yang sama dalam seminggu seperti yang diarahkan.

 

Jangan menambah dosis atau menggunakan obat ini lebih sering atau lebih lama dari yang ditentukan. Kondisi Anda tidak akan membaik lebih cepat, dan risiko efek samping Anda akan meningkat.

Kontraindikasi

Epogen dikontraindikasikan pada pasien dengan:

  • Hipertensi yang tidak terkontrol

  • Aplasia sel darah merah murni (PRCA) yang dimulai setelah pengobatan dengan Epogen atau obat protein eritropoietin lainnya

  • Reaksi alergi yang serius terhadap Epogen

  • Neonatus, bayi, wanita hamil, dan wanita menyusui

 

Efek Samping

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi (gatal-gatal, berkeringat, denyut nadi cepat, mengi, kesulitan bernapas, pusing parah atau pingsan, pembengkakan di wajah atau tenggorokan) atau reaksi kulit yang parah (demam, sakit tenggorokan, mata terbakar , nyeri kulit, ruam kulit merah atau ungu dengan melepuh dan mengelupas).

 

Epoetin alfa dapat menyebabkan efek samping yang serius, termasuk serangan jantung atau stroke. Cari bantuan medis darurat jika Anda memiliki:

  • Gejala serangan jantung - nyeri atau tekanan dada, nyeri menyebar ke rahang atau bahu, mual, berkeringat;

  • Tanda-tanda bekuan darah - nyeri, bengkak, kehangatan, kemerahan, perasaan dingin, atau penampilan pucat pada lengan atau kaki; atau

  • Tanda-tanda stroke – mati rasa atau kelemahan tiba-tiba (terutama di satu sisi tubuh), sakit kepala parah yang tiba-tiba, bicara tidak jelas, masalah dengan penglihatan atau keseimbangan.

 

Hubungi dokter Anda sekaligus jika Anda memiliki:

  • kelelahan yang tidak biasa;

  • kejang (konvulsi);

  • gula darah tinggi - rasa haus meningkat, buang air kecil meningkat, mulut kering, bau napas buah;

  • kalium rendah - kram kaki, sembelit, detak jantung tidak teratur, berdebar-debar di dada, peningkatan rasa haus atau buang air kecil, mati rasa atau kesemutan, kelemahan otot atau perasaan lemas; atau

  • peningkatan tekanan darah - sakit kepala parah, penglihatan kabur, berdebar-debar di leher atau telinga, kecemasan, mimisan.

 

Efek samping yang umum mungkin termasuk:

  • demam, menggigil, batuk, sesak napas;

  • kalium rendah, sel darah putih rendah;

  • penyumbatan pembuluh darah;

  • gula darah tinggi;

  • nyeri sendi, nyeri tulang, nyeri otot atau kejang;

  • gatal atau ruam;

  • sakit mulut, kesulitan menelan;

  • mual, muntah;

  • sakit kepala, pusing;

  • kesulitan tidur;

  • suasana hati yang tertekan;

  • penurunan berat badan; atau

  • rasa sakit atau kemerahan di mana obat disuntikkan.

Cukup sekian informasi mengenai obat yang dapat tim aido berikan, semoga bermanfaat.

Untuk mengetahui lebih lanjut seputar kesehatan, Anda bisa video call langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Play.

Tag :
Referensi
  • Epoetin Alfa Injection: Uses, Side Effects, Interactions, Pictures, Warnings & Dosing - WebMD [Internet]. [cited 2021 Jun 30]. 
  • Epoetin alfa Uses, Side Effects & Warnings [Internet]. Drugs.com. [cited 2021 Jun 30]. 
  • Epogen (Epoetin Alfa): Uses, Dosage, Side Effects, Interactions, Warning [Internet]. RxList. [cited 2021 Jun 30]. 
  • Epoetin Alfa, Injection: MedlinePlus Drug Information [Internet]. [cited 2021 Jun 30].
Bagikan artikel ini