Bantuan
Free Tele x

Obat

Aminofilin

Ditinjau oleh dr. Nanda L Prasetya, MMSc • 03 Jun 2021

Bagikan

Aminofilin

Apa itu aminofilin?


Aminofilin adalah bronkodilator yang digunakan dengan obat lain untuk mengobati tiba-tiba memburuknya gejala asma, bronkitis, atau emfisema. Aminofilin juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan.


Informasi penting


Dalam keadaan darurat, Anda mungkin tidak dapat memberi tahu pengasuh tentang kondisi kesehatan Anda. Pastikan dokter yang merawat Anda setelah itu tahu bahwa Anda menerima aminofilin.


Sebelum minum obat ini


Anda tidak boleh diobati dengan obat ini jika Anda alergi terhadap aminofilin atau teofilin.

Jika memungkinkan sebelum Anda menerima aminofilin, beri tahu pengasuh Anda jika Anda baru saja demam, atau jika Anda pernah mengalami:

  • sakit maag
  • kejang;
  • masalah jantung;
  • cairan di paru-paru Anda;
  • gangguan tiroid
  • sirosis, hepatitis, atau masalah hati lainnya;
  • penyakit ginjal; atau
  • infeksi serius yang disebut sepsis.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda merokok atau baru saja berhenti merokok.
  • Merokok dapat memengaruhi kebutuhan dosis aminofilin Anda.
  • Tidak diketahui apakah obat ini akan membahayakan bayi yang belum lahir. 
  • Beritahu dokter Anda jika Anda sedang hamil.
  • Aminofilin dapat masuk ke dalam ASI dan dapat menyebabkan kerewelan atau efek samping lain pada bayi yang menyusui. Beritahu dokter Anda jika Anda sedang menyusui.
  • Dalam keadaan darurat, Anda mungkin tidak dapat memberi tahu pengasuh tentang kondisi kesehatan Anda. Pastikan dokter yang merawat Anda setelah itu tahu Anda menerima obat ini.


Bagaimana pemberian aminofilin?


Aminofilin diberikan sebagai infus ke pembuluh darah. Penyedia layanan kesehatan akan memberi Anda suntikan ini.

Anda akan memerlukan tes medis untuk membantu dokter Anda menentukan berapa lama Anda harus merawat Anda dengan aminofilin.


Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?


Karena Anda akan menerima aminofilin dalam pengaturan klinis, Anda tidak mungkin melewatkan satu dosis.


Apa yang terjadi jika saya overdosis?


Karena aminofilin diberikan oleh profesional perawatan kesehatan dalam pengaturan medis, overdosis tidak mungkin terjadi.


Apa yang harus saya hindari saat menerima aminofilin?


Ikuti instruksi dokter Anda tentang larangan makanan, minuman, atau aktivitas.


Efek samping aminofilin


Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi: gatal-gatal; sulit bernapas; pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.

Beri tahu pengasuh Anda segera jika Anda memiliki:

  • muntah atau mual parah
  • detak jantung cepat atau tidak teratur
  • kejang;
  • gula darah tinggi - haus meningkat, buang air kecil meningkat, mulut kering, bau napas buah; atau
  • kadar kalium rendah - kram kaki, sembelit, detak jantung tidak teratur, dada berdebar, mati rasa atau kesemutan, kelemahan otot atau perasaan lemas.


Efek samping yang serius mungkin lebih mungkin terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

Efek samping yang umum mungkin termasuk :

  • mual, muntah, diare
  • merasa gelisah atau mudah tersinggung
  • tremor;
  • peningkatan buang air kecil;
  • sakit kepala; atau
  • masalah tidur (insomnia).


Ini bukan daftar lengkap dari efek samping dan lain-lain mungkin terjadi. Hubungi dokter Anda untuk nasihat medis tentang efek samping. Anda dapat melaporkan efek samping ke FDA di 1-800-FDA-1088.


Obat lain apa yang akan mempengaruhi aminofilin?


Terkadang tidak aman untuk menggunakan obat-obatan tertentu pada waktu yang bersamaan. Beberapa obat dapat memengaruhi kadar obat lain yang Anda minum dalam darah, yang dapat meningkatkan efek samping atau membuat obat menjadi kurang efektif.


Beri tahu dokter Anda tentang semua obat Anda saat ini. Banyak obat yang dapat mempengaruhi aminofilin, terutama:

  • simetidin;
  • disulfiram;
  • interferon alfa;
  • litium;
  • tacrine;
  • tiklopidin;
  • antibiotik, atau obat untuk mengobati tuberkulosis;
  • pil KB atau terapi penggantian hormon;
  • obat jantung atau tekanan darah
  • obat untuk mengobati asam urat atau batu ginjal;
  • obat untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh cacingan seperti cacing cambuk, cacing kremi, cacing gelang, dan cacing tambang;
  • obat penenang seperti Valium; atau
  • obat kejang.

Cukup sekian informasi yang dapat tim aido berikan, semoga bermanfaat.


Referensi:

MIMS Indonesia

Bagikan artikel ini    

Subscribe newsletter kami!

Dapatkan informasi kesehatan terkini dan promo dari kami