Bantuan
Free Tele x

Acetylcysteine

Ditinjau oleh dr. Nanda L Prasetya, MMSc • 24 Oct 2021

Bagikan

Acetylcysteine

Nama Dagang: Acetylcysteine, Acetin 600, Alstein, Ahep, Benutrion Ve, Fluimucil, L-Acys, Metamucil 600, Nalitik, Nytex, Pectocil, Resfar, Siran Forte

 

Acetylcysteine adalah penginduksi antioksidan dan glutathione yang diindikasikan untuk terapi mukolitik dan pengobatan overdosis asetaminofen (parasetamol). Dalam bentuk inhalasi, acetylcysteine digunakan untuk mengencerkan lendir di saluran napas pada penyakit paru tertentu, seperti emfisema, bronchitis, pneumonia, dan cystic fibrosis. Dalam bentuk obat minum, acetylcysteine digunakan untuk mencegah kerusakan hati akibat overdosis asetaminofen.

 

Golongan : Pengencer dahak (mukolitik)

Kategori : Obat resep

Manfaat :Mengencerkan dahak dan mengobati overdosis parasetamol

Bentuk : Tablet, injeksi, kapsul, sirop, dan larutan inhalasi

Dikonsumsi oleh : Anak-anak, dewasa, dan lanjut usia 

Peringatan

Sebelum mengonsumsi acetylcysteine, beritahukan dokter Anda jika Anda memiliki alergi terhadap acetylcysteine atau jika Anda memiliki alergi lain. Beritahukan dokter secara lengkap riwayat kesehatan Anda. Acetylcysteine harus digunakan secara hati-hati atau mungkin tidak boleh pada pasien asma dan ulkus peptikum. 

Pada kehamilan, acetylcysteine termasuk dalam kategori B. Pada studi hewan, acetylcysteine diketahui tidak memiliki risiko terhadap janin. Namun, sampai saat ini, belum terdapat studi terkontrol pada wanita hamil. Oleh karena itu, selama kehamilan, obat ini hanya digunakan jika benar-benar dibutuhkan. Acetylcysteine belum diketahui apakah dapat terserap ke dalam Air Susu Ibu (ASI), konsultasikanlah dengan dokter sebelum Anda menggunakan acetylcysteine ketika menyusui. 

Dosis dan Aturan Pakai

Acetylcysteine banyak digunakan pada berbagai kondisi. Dalam penggunaannya, setiap orang memiliki dosis dan durasi yang berbeda sesuai dengan kondisinya. Oleh karena itu, pastikan penggunaan acetylcysteine dilakukan setelah konsultasi dan sesuai dengan anjuran dokter. 

 

Dewasa

  • Mukolitik

Endotrakeal: Sebagai larutan 10% atau 20%, 1-2 mL sesering setiap jam.

Inhalasi: Sebagai larutan 10%, 6-10 mL 3-4 kali sehari, dapat ditingkatkan menjadi 2-20 mL setiap 2-6 jam sesuai kebutuhan. Sebagai larutan 20%, 3-5 mL 3-4 kali sehari, dapat ditingkatkan menjadi 1-10 mL 2-6 jam sesuai kebutuhan.

Oral: Sebagai bubuk untuk larutan oral, 200 mg 2 kali sehari dengan maksimal 600 mg setiap hari. Sebagai tab effervescent, 600 mg sekali sehari.

  • Overdosis parasetamol

Intravena: Awalnya 150 mg/kgBB (Maks: 16,5 g) dalam pengencer 200 mL selama 1 jam, diikuti oleh 50 mg/kgBB (Maks: 5,5 g) dalam 500 mL pengencer selama 4 jam, kemudian 100 mg/kgBB (Maks: 11 g) dalam pengencer 1 L selama 16 jam berikutnya.

Oral: Sebagai tab effervescent, awalnya 140 mg/kg diikuti oleh 17 dosis pemeliharaan 70 mg/kg diberikan setiap 4 jam.

 

Anak

  • Mukolitik

Endotrakeal: dosis sama seperti dewasa.

Inhalasi: dosis sama seperti dewasa

Oral: Sebagai bubuk untuk larutan oral, 2-6 tahun 100 mg 2-4 kali sehari dan >6 tahun 200 mg 2-3 kali sehari. Sebagai tab effervescent, >6 tahun 600 mg sekali sehari.

  • Overdosis parasetamol

Intravena: <20 kg: Awalnya, 150 mg/kg dalam pengencer 3 mL/kg selama 1 jam, diikuti oleh 50 mg/kg dalam pengencer 7 mL/kg selama 4 jam, kemudian 100 mg/kg dalam pengencer 14 mL/kg 16 jam; 20-39 kg: Awalnya, 150 mg/kg dalam pengencer 100 mL selama 1 jam, diikuti oleh 50 mg/kg dalam pengencer 250 mL selama 4 jam, kemudian 100 mg/kg dalam pengencer 500 mL selama 16 jam; 40 kg: Sama seperti dosis dewasa.

Oral: dosis sama seperti dewasa

Cara Menggunakan Obat

Penggunaan acetylcysteine harus mengikuti instruksi dan ketentuan dari dokter. Dalam bentuk obat minum, acetylcysteine tersedia dalam bentuk bubuk larut, tab effervescent, dan kapsul. Berkaitan dengan dosis dan durasi penggunaan harus berkonsultasi dengan dokter. 

Acetylcysteine ​​hadir sebagai larutan (cair) dan larutan pekat untuk dihirup (inhalasi) melalui mulut menggunakan nebulizer (mesin yang mengubah obat menjadi kabut yang dapat dihirup). Saat menggunakan nebulizer, biasanya digunakan 3 hingga 4 kali sehari. Larutan pekat asetilsistein harus dicampur dengan salin normal atau air steril dan digunakan dalam waktu satu jam. Mungkin ada sedikit bau tidak enak saat Anda menggunakan asetilsistein. 

Dalam botol acetylcysteine ​​​​yang terbuka, mungkin ada perubahan warna menjadi ungu muda, tetapi itu tidak akan mempengaruhi penggunaan. Bersihkan nebulizer Anda segera setelah setiap penggunaan. Jika Anda tidak membersihkan nebulizer dengan benar, nebulizer dapat tersumbat dan tidak memungkinkan obat untuk dihirup. 

Gunakan acetylcysteine di sekitar waktu yang sama setiap hari. Gunakan acetylcysteine persis seperti yang diarahkan. Jangan gunakan lebih atau kurang atau menggunakannya lebih sering dari yang ditentukan oleh dokter Anda. Hanya campurkan acetylcysteine dengan obat lain jika diinstruksikan oleh dokter Anda.

Cara Penyimpanan

Simpan obat dalam wadahnya, tertutup rapat, dan jauh dari jangkauan anak-anak. Simpan pada suhu kamar yang jauh dari panas dan kelembaban. Setelah dibuka, simpan obat ini di lemari es, dan buang obat yang tidak digunakan setelah 96 jam. Obat-obat yang tidak dibutuhkan harus dibuang dengan cara khusus untuk memastikan bahwa hewan peliharaan, anak-anak, dan orang lain tidak mengonsumsinya.

 

Kontraindikasi

Bubuk untuk larutan dan tab effervescent tidak boleh digunakan pada anak di bawah usia 2 tahun.

Efek Samping

Mual dan muntah dapat terjadi. Luka mulut dan pilek juga dapat terjadi jika Anda menghirup obat ini melalui mulut. Jika salah satu dari efek ini bertahan atau memburuk, beri tahu dokter atau apoteker Anda segera.

Jika Anda minum obat ini melalui mulut, beri tahu dokter Anda segera jika salah satu dari efek samping serius, seperti sakit perut parah, tinja hitam, atau muntah yang terlihat seperti bubuk kopi.

Jika Anda menghirup obat ini melalui mulut, segera dapatkan bantuan medis jika salah satu dari efek samping seperti nyeri dada/sesak dan kesulitan bernapas. Reaksi alergi yang sangat serius terhadap obat ini jarang terjadi. Namun, segera cari pertolongan medis jika Anda melihat gejala reaksi alergi yang serius, termasuk: ruam, gatal/bengkak (terutama pada wajah/lidah/tenggorokan), pusing parah, kesulitan bernapas.

 

Tagging (Gejala Umum)

  • Ruam

  • Gatal

  • Bengkak

  • Pusing

  • Sesak napas

  • Sakit perut

Cukup sekian informasi mengenai obat yang dapat tim aido berikan, semoga bermanfaat.

Untuk mengetahui lebih lanjut seputar kesehatan, Anda bisa video call langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan Aido Health. Download aplikasi Aido Health di App Store dan Google Play.

 

Referensi:

Acetylcysteine. MIMS Indonesia. 

Acetylcysteine. MedlinePlus. 

 

Acetylcysteine. WebMD.

Tag :
Bagikan artikel ini    

Subscribe newsletter kami!

Dapatkan informasi kesehatan terkini dan promo dari kami